Semua perlu bantu bina seni

oleh Lutfi Hakim

Dah tiba masa untuk kita buka ruang dan beri sokongan kepada karya-karya budaya secara lebih meluas, dan biarkan identiti Malaysia itu terhasil secara organik. Ini bermaksud kita tidak cuba tetapkan polisi dan syarat-syarat dari atas, malah kita hentikan amalan itu. Sebaliknya warga terbanyak harus mula memberikan penghargaan dan dana untuk bangunkan budaya kita, di mana pentadbir budaya memainkan peranan untuk melincirkan proses tersebut.

Namun orang kita sendiri harus beri peluang kepada karya-karya budaya tempatan dan buka minda mereka. Takkanlah di seluruh negara kita ini yang berjuta populasinya, yang berbilang kaum, budaya, dan agama, tidak mampu menghasilkan sesuatu yang bagus? Bukan sahaja untuk tontonan tempatan tetapi juga ke pentas antarabangsa. Pada tahap permulaan para penggiat seni kita hendaklah diberi ruang bertatih dahulu dan dibenarkan dan dibantu berkarya, dan tidak dikecam serta-merta. Mana-mana industri budaya yang maju hari ini pada ada awalnya hasilkan karya yang biasa-biasa juga. Biasa-biasalah yang akan mewujudkan suasana yang beri peluang untuk karyawan mencipta sesuatu yang hebat. Ini sesuatu yang masyarakat kita harus sedari, semuanya harus bermula dengan langkah pertama.

Keterbukaan pula ramuan wajib yang tidak boleh dielakkan. Jika halatuju budaya diarah dari atas, maka kita akan dapati yang terhasil hanya seni-jadian yang bersifat propaganda. Pada masa yang sama, kita tidak boleh biarkan pasaran menetukan seratus-peratus konten untuk dijamah. Media komersil pada kebiasannya akan cuma menghasilkan apa yang sudah tentu mampu terjual, selapuk mana pun formula yang digunakan. Mereka mencari duit dengan cara itu, maka kita biarkanlah, tetapi masyarakat juga harus ada pilihan yang lebih segar. Sekali lagi, ini ruang untuk dana dari masyarakat bangunkan sendiri budaya tempatan yang lebih tulen, selain mendapat peruntukan dari pemerintah yang tidak bersifat mengongkong.

Komuniti seni di Malaysia sendiri sudah banyak kali mengusahakan ruang-ruang dan inisiatif yang mengalu-alukan sokongan dari orang awam, tetapi kebanyakan kalinya sambutannya kurang memberansangkan. Apakah kerana masyarakat kita masih bersikap konsumeris di mana karya seni dan budaya itu dilihat bersifat komoditi yang boleh dibeli bagaikan di pasar raya? Jika ya, adakan ini kerana kita belum benar-benar menghargai rona masyarakat kita selama ini? Ini sudah tentu perlukan kajian yang lebih mendalam, yang mungkin memerlukan kepada pembaikan sistem pendidikan kita, di dalam dan luar kelas. Pada masa yang sama seni juga harus keluar dari ceruk-ceruk elit dan menjadi sebahagian dari pengalaman hidup bermasyarakat. Walaupun usaha ini memakan belanja dari dana yang sememangnya kecil, ia penting untuk menanam rasa suka masyarakat kita kepada seni.

Tidak ada sebab menapa kita tidak boleh ada produk-produk kebudayaan yang laku di pentas dunia. Bukan sahaja secebis-secebis karya-karya yang mendapat perhatian di festival-festival ‘art berat’ atau golongan pengkaji tetapi juga hasil tangan yang boleh dihayati oleh warga dunia secara umum. Ia memerlukan masyarakat yang bersikap terbuka dan membina, dan terutama sekali menghargai kehadiran seni di dalam hidup mereka.

 

 

Media wajib merdeka

oleh Lutfi Hakim

Berdekad lamanya, RTM dan Bernama dilihat sebagai jurucakap pemerintah. Institusi ini menyampaikan mesej-mesej dan propaganda dari Putrajaya secara terus, tanpa dipersoalkan. Malah boleh dikatakan, mereka dan media-media lain tidak ada pilihan dalam hal ini, kerana itulah cara pemerintah mengendalikan organisasi media yang wujud di dalam negara. Kalau ingkar akan dikenakan tindakan.

Sudah tentunya, kedua-dua organisasi ini merupakan badan kerajaan, dan pekerja-pekerja mereka merupakan kakitangan kerajaan yang gaji mereka dibayar oleh hasil dari cukai yang dikutip. Walaubagaimanapun, ini tidak bermaksud organisasi ini hanya perlu menjadi jurucakap kebijaksanaan pemerintah, malah sebagaimana kita menyaksikan kebebasan SPRM dan polis hari ini untuk menjalankan penyiasatan, sepatutnya begitu jualah RTM dan Bernama.

Kita boleh lihat dari model penyiaran didanai kerajaan (public-funded broadcasting) seperti BBC di UK, atau ABC di Australia, malah kalau mahu lebih radikal lagi boleh lihat kepada contoh-contoh di EU, seperti di Jerman dan Belanda. Secara mudahnya, saluran-saluran ini bukan sahaja melaporkan berita seperti yang diujarkan menteri-menteri dan pegawai-pegawai, tetapi juga harus memastikan sudut pandang lawan atau berbeza dilaporkan sekali. Ini bukanlah pilihan, tetapi ia merupakan polisi asas badan-badan ini, untuk memastikan kepelbagaian pandangan dan pegangan di dalam masyarakat dapat dicerap. Ruang media, khususnya media milik awam, tidak sepatutnya dimonopoli hanya satu pihak.

Bukankah ini juga tanggungjawab dan mampu dilakukan oleh media-media swasta? Ya, sudah tentu. Cuma sebagai media swasta yang dimiliki pihak persendirian, tidak banyak yang boleh dilakukan untuk mengelakkan mereka dari memberatkan satu sudut pandang pilihan. Sementara itu, media milik kerajaan boleh dipantau rakyat, sama ada melalui wakil-wakil mereka di parlimen, atau pun melalui penubuhan badan pemantau media bebas yang menerima laporan dari orang awam.

Untuk memenuhi mandat mempelbagaikan pandangan, organisasi-organisasi ini juga berpeluang untuk mengumpul berita dan bahan dari komuniti-komuniti minoriti di Malaysia. Ini sedikit sebanyak sudah pun wujud, tetapi boleh dibawa ke arus perdana supaya suara-suara dari komuniti marginal didengar khalayak yang lebih besar. Media swasta yang perlu pastikan ada pulangan dari hasil siaran mereka, kurang berpeluang untuk menumpukan usaha dan tenaga ke dalam ruang ini atas sebab komersial. Justeru, media kerajaan perlulah melaksanakan tanggungjawab tersebut. Media kita harus iltizam dalam menggambarkan kepelbagaian etnik, agama, dan budaya, dan tidak hanya bersifat mono-budaya.

Aspek ini juga penting kerana kita perlu memperbaiki kerosakan akibat fahaman ketuanan yang dibiarkan berleluasa selama ini. Jika sebelum ini, agensi-agensi kerajaan sendiri yang menyebar fahaman ini dan menyemai rasa kebencian, maka hari ini, media harus menanam semangat toleransi dan keterbukaan di dalam masyarakat.